Cara Balikan Dengan Mantan Pacar Dan Membuatnya Cinta Lagi Denganmu

Cinta seringkali menyakitkan dan terkadang bahkan kejam. Jika Anda baru saja putus dengan pacar Anda dan Anda telah menyadari bahwa Anda ingin kembali bersamanya, ada beberapa langkah penting yang harus Anda ambil dan aspek yang harus Anda pertimbangkan. Sayangnya, tidak semuanya mudah dilakukan, tapi mungkin. Bacalah artikel berikut untuk mempelajari lebih lanjut tentang hal itu.

Beri diri Anda beberapa waktu untuk bercermin

1. Pikirkan alasan yang Anda miliki. Pecahnya cukup sulit. Wajar jika setelah putus dengan seseorang, Anda mulai kehilangan perusahaan mereka dan rasa aman bahwa hubungan itu menular kepada Anda. Lebih dari itu, bebas setelah istirahat hampir selalu berarti Anda harus sendirian dengan perasaan menyakitkan yang ingin Anda hindari. Akibatnya, salah satu reaksi Anda mungkin Anda ingin hal-hal kembali seperti dulu, sesuatu yang sudah Anda kenal dan paling tidak nyaman.

Sebelum mendekati mantan Anda, pertama-tama Anda harus bercermin dengan diri sendiri dan dengan jujur ‚Äč‚Äčmemikirkan mengapa hubungan Anda berakhir dan jika alasan Anda kembali adalah reaksi asli atau sekadar reaksi sederhana.

Jika alasan rekonsiliasi Anda lebih berkaitan dengan reaksi sederhana atau dengan ketakutan Anda sendiri, berhentilah. Sebaliknya, khawatirkan diri Anda dan cobalah menghadapi ketidaknyamanan orang dewasa yang tak terelakkan setelah putus.

Jika alasan Anda bersama lagi ada hubungannya dengan mempertahankan penampilan di depan teman atau keluarga atau kemungkinan menyakitinya, berhenti. Ini bukan alasan bagus untuk menjalin hubungan dengan seseorang dan terutama dengan mantan Anda. Satu-satunya hal yang akan Anda lakukan adalah menimbulkan lebih banyak rasa sakit dan trauma emosional. Sebagai gantinya, hadapi perasaan Anda sebagai orang dewasa dan dewasa.

2. Berpikirlah keras tentang apa yang menyebabkan jeda. Langkah ini penting karena dua alasan penting: pertama adalah karena Anda harus memikirkan dengan hati-hati mengapa Anda ingin kembali dengannya, dan yang kedua adalah karena hubungan itu berakhir dengan suatu alasan, dan jika Anda ingin kembali dengannya, Anda harus siap menghadapinya.

Jika Anda menunjukkan bahwa Anda telah merenungkan hubungan dan bahwa Anda siap untuk belajar dari kesalahan masa lalu, Anda akan menunjukkan bahwa Anda serius dan ingin berubah. Jika Anda mendekati mantan Anda dengan tanggapan serius terhadap masalah masa lalu dan keinginan Anda untuk berubah, kemungkinan besar mereka akan mempertimbangkan kembali hubungan tersebut. Anda bisa mengatakan sesuatu seperti “Saya telah memikirkan alasan perpisahan kami dan saya pikir bagian dari itu adalah karena saya tidak mengerti bahwa ketika Anda mengganggu saya karena terlambat, Anda benar-benar marah karena Anda merasa bahwa bagi saya Anda bukanlah prioritas, dan saya ingin mengubahnya. “

Mengakui apa yang mungkin Anda lakukan salah akan membantu menunjukkan bahwa Anda sangat peduli dengan hubungan sehingga Anda bertanggung jawab dan bahwa Anda tidak ingin kembali ke sana hanya untuk alasan yang dangkal.

3. Jaga jarak Anda. Semakin Anda mencarinya, terutama setelah perpisahan, saat dia membutuhkan tempat tinggalnya sendiri dan menjauh dari Anda, semakin sedikit kesempatan yang Anda miliki untuk mencapai rekonsiliasi.

Mengirim SMS, menelepon, mengirim email atau mencoba kembali ke kehidupan Anda hampir setelah jeda tidak hanya mengganggu, tapi juga menunjukkan keputusasaan. Tidak ada yang lebih buruk daripada menunjukkan Anda merasa tidak aman dan tidak dewasa dengan tidak ingin menyingkir untuk meyakinkan diri sendiri bahwa jeda adalah keputusan terbaik.

Cobalah menunggunya mendekati Anda. Jika Anda membiarkan dia mendekati Anda lebih dulu, Anda akan memiliki keuntungan untuk meletakkan bola di lapangan Anda dan memberi diri Anda ruang untuk membicarakan hubungan Anda lagi. Jika Anda mencoba untuk memaksakan percakapan itu sebelum siap, kemungkinan besar akan lolos, mungkin secara permanen.

4. Fokus pada diri Anda untuk sementara waktu. Jangan terobsesi dengan akhir sebuah hubungan atau menaruh semua perhatian Anda saat kembali ke sana. Sebagai gantinya, luangkan waktu untuk diri sendiri. Hubungkan kembali dengan hobi favorit Anda, luangkan lebih banyak waktu dengan teman Anda dan kenali kembali diri Anda dengan siapa Anda di sela-sela hubungan.

Mungkin Anda menyadari bahwa bagaimanapun Anda sama sekali tidak merindukannya dan bahwa keinginan Anda untuk kembali bersama adalah sesuatu yang lebih emosional daripada rasional.

Jangan takut sendirian. Salah satu alasan terburuk untuk kembali dengan seseorang adalah Anda takut sendirian, karena satu-satunya hal yang akan Anda capai adalah bahwa ini adalah bencana bagi Anda berdua dan untuk hubungan Anda.

Pendekatan dengan mantan pacar Anda

1. Lakukan hal yang benar Sebelum Anda membuat langkah untuk mendekati mantan Anda, pastikan dia tersedia dan Anda benar-benar bermaksud baik dengannya.
Jika Anda berkencan dengan orang lain, jangan mencoba merusak hubungan. Tunggu sampai aku tidak berkencan dengan siapa pun.

Jika Anda benar-benar peduli dengan dia dan kebahagiaannya, sisihkan rasa cemburu, dendam atau kepahitan sebelum Anda mencoba mendekatinya lagi.

2. Cari sekutu Jika Anda tahu bahwa niat Anda bagus dan jika Anda memiliki hubungan baik dengan teman Anda, mungkin Anda perlu meminta bantuan mereka.

Tapi lakukan dengan hati-hati, karena bisa jadi kontraproduktif jika teman Anda memutuskan untuk berbicara melawan Anda daripada membantu Anda.
Jika Anda bisa mendapatkan bantuan dari teman Anda, mereka bisa menjadi sekutu berharga dalam tujuan Anda.

3. Mulai perlahan Setelah Anda menghabiskan cukup waktu dengannya dan siap untuk mencoba mendekat, lakukan tanpa tekanan.

Jangan mulai dengan tuduhan emosional yang mengatakan hal-hal seperti “Saya sangat ingin kita bersama lagi” atau yang banyak ditakuti “Kita harus bicara”.

Jelaskan bahwa semua yang Anda inginkan adalah agar mereka bisa berteman lagi untuk menyadari apa yang sedang terjadi pada mereka, dan jangan sampai tercengang dalam usaha rekonsiliasi atau berakhir dengan klaim tentang masa lalu.

Buat janji di tempat netral di mana Anda tidak merasa tertekan. Dia menyarankan untuk makan siang atau secangkir kopi. Jangan memilih tempat yang mempengaruhi mereka secara emosional, seperti kafe tempat mereka biasa pergi bersama atau restoran yang mereka kunjungi pada kencan pertama mereka. Ini mungkin tampak seperti langkah cerdas, tapi hanya akan merusak pertandingan dan meletakkannya di posisi defensif sejak awal.

4. Tetap santai. Jika semuanya berjalan dengan baik pada kencan pertama Anda dan keduanya bersedia untuk bertemu lagi, carilah situasi serupa dimana tidak ada tekanan. Jelaskan bahwa Anda tertarik untuk berteman lagi dan bahwa Anda tidak mengharapkan hal itu berarti bahwa mereka bersama lagi sebagai pasangan.

Jika, setelah menghabiskan beberapa waktu bersama di bawah tekanan apapun, keduanya merasa bahwa masih ada hubungan yang kuat, mereka dapat mulai membicarakan hubungan mereka dan jika mereka berdua berharap bisa mengeksplorasi kemungkinan berkumpul kembali. Anda bisa mengatakan sesuatu seperti “Saya telah memikirkan perpisahan kami dan saya pikir saya mengerti masalah yang menyebabkannya. Apa Anda ingin membicarakannya?”
Jika dia bereaksi negatif, mundur. Semakin banyak Anda menekan ketika Anda melihat bahwa Anda tidak mau mendengarkan, semakin kecil kemungkinan Anda mencapai tujuan Anda. Beri dia sedikit waktu dan bicarakan lagi jika Anda melihatnya lebih bersedia. Jika Anda melihat bahwa tidak ada tanggapan dari pihak Anda, mulailah mempertimbangkan kembali kemungkinan bahwa hal itu tidak akan pernah terjadi.

Mulailah hubungan lagi


1. Ambil tanggung jawab Jika Anda ingin melanjutkan hubungan, pertama-tama Anda harus bertanggung jawab atas apa yang mungkin Anda lakukan salah sejak awal. 
Duduk bersama dan mencoba untuk memiliki percakapan yang tenang dan matang tentang masalah masa lalu Anda.
Bertanggung jawab atas kesalahan Anda sendiri secara terbuka. Jangan mencoba untuk meminimalkan atau menyangkal hal-hal yang Anda lakukan salah; Sebagai gantinya, tunjukkan kepadanya bahwa Anda mengenali apa yang Anda lakukan salah dan Anda ingin menghindari kesalahan serupa di masa depan. Misalnya, Anda bisa mengatakan sesuatu seperti “Saya tahu saya tidak pandai mendengarkan Anda dan ini salah saya. Saya terlalu sibuk memikirkan pekerjaan dan saya tidak memberi perhatian pada Anda. Saya minta maaf dan saya ingin mengubahnya. “

2. Fokus untuk maju. Lakukan kembali atau tidak dengan mantan pacar Anda.
Jika Anda berhasil kembali kepadanya, jangan membuat diri Anda malu memikirkan kesalahan masa lalu atau buang waktu Anda saling menyalahkan karena sesuatu yang tidak berjalan dengan baik. Sebagai gantinya, cobalah untuk membicarakan apa yang masing-masing Anda perlukan dalam hubungannya dan pikirkan bagaimana Anda bisa mendapatkannya. Fokus pada bergerak maju daripada memikirkan apa yang Anda lakukan atau tidak lakukan di masa lalu.

Misalnya, Anda bisa mengatakan sesuatu seperti “Saya merasa Anda marah kepada saya saat pergi dengan teman-teman dan saya pikir mungkin itu karena saya tidak membicarakan rencana saya sebelumnya, bukan?” Kemudian, ini menyarankan cara untuk memecahkan masalah, seperti memberi pemberitahuan 5 jam sebelum berangkat pada akhir pekan di malam hari, dll.

Jika Anda tidak bisa kembali kepadanya, jangan terobsesi dengan kegagalan Anda atau dengan apa yang dia lakukan salah. Pelajari semua yang Anda bisa tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak bekerja dalam hubungan dan melanjutkan hidup Anda.

3. Buat rencana permainan. Jika keduanya memutuskan untuk memberi kesempatan pada hubungan mereka, cobalah untuk memiliki rencana permainan yang jelas untuk membantu mereka maju.
Tentukan secara spesifik apa yang masing-masing Anda butuhkan dan inginkan dari hubungan itu. Tanyakan kepada diri Anda hal-hal seperti “Apa yang tidak dapat Anda lakukan sebelumnya?” Dan “Apa yang bisa kita lakukan untuk membantu Anda sampai di sana?” Demikian juga, katakan padanya apa yang Anda butuhkan, tanpa menuduhnya, dan cari tahu bagaimana keduanya saling membantu.

Tetapkan harapan yang masuk akal mengenai tanggung jawab Anda untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan tersebut.

Cukup bicara Bicara terus-menerus tentang hubungan dan seberapa puas Anda rasakan. Berbicara tentang isu-isu ini sangat penting untuk sebuah hubungan yang timbul dari masalah masa lalu.

Catatan Penting:

Ingatlah bahwa kadang-kadang lebih baik meninggalkan mantan di masa lalu. Tidak peduli berapa banyak ruptur itu mungkin menyakitkan, bersama-sama lagi terkadang bisa lebih buruk. Pikirkan baik-baik tentang apakah Anda benar-benar ingin bersamanya lagi, dan jika Anda tidak berhasil, pikirkan bahwa mungkin Anda menyelamatkan diri dari rasa sakit yang lebih besar.

Jika mantan Anda menyalahgunakan banyak dari Anda, secara fisik, emosional atau mental, jangan mencoba untuk kembali padanya, selamanya.

Leave a Reply

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *